Sabtu, 22 Jun 2024 22:20 WIB

Hore! Ratusan Guru Paud dan TK Surabaya Dapat Beasiswa S1 dari Pemkot

  • Reporter : Ade Resty
  • | Jumat, 25 Agu 2023 10:29 WIB
Wali Kota Eri Cahyadi

Wali Kota Eri Cahyadi

selalu.id - Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya bersama Gabungan Organisasi Wanita (GOW) memberikan beasiswa terhadap ratusan guru Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) dan Taman Kanak (TK) perempuan yang bergabung di Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI).

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengatakan total sebanyak 200 guru PAUD dan TK yang mendapat beasiswa S1 itu guna meningkatkan kemampuan ratusan guru perempuan yang tergabung di dalam PGRI Kota Surabaya.

Baca Juga: Gerak Cepat, Pemkot Surabaya Beri Bantuan Medis Lansia Penderita Kanker Rahim

Eri juga menjelaskan, supaya para guru bisa memberikan ilmu dan wawasan kebangsaan serta pendidikan karakter sejak dini terhadap anak-anak.

“Untuk menjadikan (murid,red) memiliki pemikiran-pemikiran dan kebangsaan itu tidak dimulai dari SMP, akan tetapi bisa melalui PAUD dan TK. Jadi (murid,red) di-brainstorming bagaimana cara hidup guyub rukun, ada rasa kebangsaan, dan cinta tanah air,” kata Eri, Jumat (25/8/2023).

Pemkot Surabaya berkomitmen memberikan beasiswa kepada guru PAUD dan TK secara berkelanjutan untuk menciptakan generasi penerus bangsa ke depannya. Hal ini dilakukan untuk menyelaraskan tujuan Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo dalam mewujudkan Generasi Emas di tahun 2045.

“Sehingga di situlah tercipta pemimpin-pemimpin berakhlakul karimah, maka dari itu kota mulai dari pendidikan PAUD dan TK,” ujarnya.

Tidak hanya memberikan fasilitas beasiswa pendidikan S1 PAUD dan TK saja, akan tetapi Wali Kota Eri juga mengajak para guru berlatih kemampuan di bidang usaha.

Wali Kota Eri menawarkan, bagi guru yang ingin mendapatkan penghasilan lebih di luar profesi sebagai guru, juga akan difasilitasi oleh Pemkot Surabaya.

Baca Juga: Pemkot Surabaya Targetkan Pembangunan Dakel Tuntas Juli 2024

“Saya berharap betul, guru-guru ini tidak hanya sekadar mengajar, tapi panjenengan adalah juga sebagai tonggak penguat keluarga. Kalau nanti seandainya ada guru yang pendapatannya ingin ditambah di luar sebagai guru, nanti bisa dilakukan dengan Pemkot Surabaya,” harapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan (Dispendik) Kota Surabaya Yusuf Masruh menjelaskan, beasiswa S1 untuk guru PAUD dan TK ini adalah program Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL).

Sebanyak 200 guru yang mendapatkan beasiswa hari ini akan mengikuti pembelajaran di bangku perguruan tinggi selama 4 semester yang ditempuh 2 tahun.

“Ada seleksinya, jadi yang tersaring ini dilihat dari segi lama masa kerjanya, pelatihannya, dan sebagainya, hingga terpilih 200 guru. Ini kerja sama dengan UNESA, akan dimulai pada tahun ajaran baru ini,” jelas Yusuf.

Baca Juga: Wacana Hidupkan Kembali THR-TRS Terespon Positif dari Kadin

Di samping itu, Ketua PGRI Kota Surabaya Agnes Warsiati berharap, dengan adanya program beasiswa ini dapat menunjang kualitas guru. Bukan hanya dari segi profesi, keilmuan dan wawasannya, akan tetapi juga bisa menunjang perekonomian dalam keluarganya.

“Dengan kerja sama ini, saya berharap agar guru-guru utamanya perempuan yang ada di Kota Surabaya ini menjadi orang-orang yang kuat. Kuat artinya dalam keluarganya, ekonominya, profesinya, dan bisa bermasyarakat dengan baik,” harap Agnes.

Ke depannya para guru PAUD dan TK di Kota Surabaya akan mendapatkan beberapa penguatan, diantaranya penguatan teknologi dan ekonomi. Di era serba digital pada saat ini, guru dituntut untuk bisa mengikuti perkembangan teknologi dengan pembelajaran.

Sedangkan untuk mengembangkan perekonomian, para guru PAUD dan TK yang tergabung di dalam PGRI Kota Surabaya, akan dibimbing langsung oleh GOW Kota Surabaya. “Mereka (GOW) memiliki banyak UMKM, ada keterampilan rias pengantin, seni, nah itu lah yang akan kita asah. Supaya menambah penghasilan keluarga para guru,” pungkasnya.

Editor : Ading