Senin, 15 Jul 2024 02:07 WIB

KADIN Nilai Implementasi Sertifikasi Halal Tak Optimal Dikalangan Pengusaha

Ketua Kadin Surabaya H. M. Ali Affandi La Nyalla M. Mattalitti

Ketua Kadin Surabaya H. M. Ali Affandi La Nyalla M. Mattalitti

selalu.id - Berdasarkan Undang-undang Nomor 33 Tahun 2014 tentang Jaminan Produk Halal, setiap produk yang masuk, beredar, dan diperdagangkan di Indonesia wajib memiliki sertifikat halal. Namun, hingga saat ini, sosialisasi mengenai kewajiban ini masih dirasa belum maksimal di kalangan pelaku usaha.

Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Kota Surabaya menilai implementasi sertifikasi halal masih belum optimal. Hal itu, dikarenakan hingga sampai saat ini Masih banyak pelaku usaha yang belum memahami proses dan manfaat dari sertifikasi halal.

Baca Juga: Rupiah Anjlok, Pengusaha Harus Tetap Waspada

Ketua Kadin Surabaya H. M. Ali Affandi La Nyalla M. Mattalitti menegaskan, Kadin Surabaya berkomitmen untuk mengadvokasi dan membantu pelaku usaha dalam proses mendapatkan sertifikasi halal. "Kami menyadari bahwa kepatuhan terhadap regulasi ini sangat penting untuk menjaga kepercayaan konsumen dan meningkatkan daya saing produk di pasar," terang Ali Affandi kepada selalu.id saat dikonfirmasi, Kamis (20/6/2024).

Lebih lanjut dikatakannya, Mas Andi sapaan akrabnya, juga menyoroti tentang sosialisasi mengenai kewajiban sertifikasi halal belum dilakukan secara maksimal. "Banyak pelaku usaha yang masih kurang memahami proses, persyaratan, dan manfaat dari sertifikasi halal," cetus Mas Andi yang juga menjabat sebagai Wakil Ketua Demokrat Jatim ini.

Untuk itu, Kadin Surabaya siap memberikan dukungan penuh melalui program advokasi dan pendampingan kepada pelaku usaha. "Langkah-langkah konkret yang akan diambil meliputi sosialisasi, bimbingan teknis, hingga bantuan administrasi untuk memudahkan proses sertifikasi halal," ungkapnya.

Di samping kurangnya sosialisasi kewajiban sertifikasi halal, rendahnya implementasi sertifikasi halal juga diakibatkan pelaku usaha yang tidak menyadari banyak keuntungan lain dari produk yang sudah tersertifikasi halal.

"Sertifikasi halal membuka peluang pasar yang lebih luas, baik di dalam negeri maupun internasional. Produk bersertifikat halal memiliki keunggulan kompetitif yang signifikan, khususnya di negara-negara dengan mayoritas penduduk muslim," tambah Mas Andi.

Baca Juga: Gali Potensi Ekonomi, PDI Perjuangan Sambut Baik Kolaborasi dengan Kadin

Tidak hanya berjalan sendiri, Kadin Surabaya akan menggandeng pihak-pihak terkait agar sertifikasi halal bisa dilakukan secara lebih intensif, ekstensif, dan komprehensif.

"Kami akan bekerjasama dengan Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH), Majelis Ulama Indonesia (MUI), Lembaga Pemeriksa Halal (LPH), dan instansi pemerintah terkait untuk memastikan proses sertifikasi berjalan efisien dan transparan," tegasnya.

Sekadar diketahui, Kadin Surabaya juga memberikan perhatian khusus kepada Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) dengan menyediakan fasilitas dan pendampingan khusus agar UMKM dapat memenuhi kewajiban sertifikasi halal dengan lebih mudah. Implementasinya, Kadin Surabaya telah membentuk posko yang membantu UMKM untuk mengurus sertifikasi halal.

Baca Juga: Bahas Potensi Ekonomi, Kadin Surabaya Gandeng Partai Banteng

Mulai dari awal menyusun persyaratan administrasi hingga verifikasi oleh LPH. Ke depan, jika animo semakin bagus, UMKM Halal Center perlu segera dibentuk disebagai wujud keseriusan pencanangan implementasi sertifikasi halal untuk UMKM.

Sosialisasi, lanjutnya, harus terus dilakukan, bisa dengan mengadakan penyuluhan atau workshop. Jika perlu diadakan studi banding atau factory visit ke perusahaan yang sudah tersertifikasi halal, agar UMKM bisa lebih mengerti tentang penilaian dalam proses sertifikasi.

"Dengan langkah-langkah ini, Kadin Surabaya berharap dapat memberikan kontribusi nyata dalam mempercepat implementasi sertifikasi halal dan mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan di Kota Surabaya," tutupnya.

Editor : Ading