Minggu, 23 Jun 2024 00:11 WIB

Surabaya Gagal Raih KLA Predikat Paripurna, Ini Kata Wali Kota Eri

  • Reporter : Ade Resty
  • | Senin, 24 Jul 2023 17:32 WIB
Wali Kota Eri Cahyadi

Wali Kota Eri Cahyadi

selalu.id - Penetapan Penganugrahan Kota Layak Anak (KLA) oleh Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) telah dilaksanakan pada Sabtu (22/7/2023) di Semarang.

Kemen PPPA menganugerahi Penghargaan Kabupaten atau Kota KLA 2023 kepada 360  Kabupaten atau Kota, yang terdiri dari 19 kategori Utama, 76  kategori Nindya, 130 kategori Madya, dan 135 kategori Pratama. Penghargaan Provinsi Layak Anak (PROVILA) pun turut diberikan kepada 14 (empat belas) Provinsi yang telah melakukan upaya keras untuk menggerakkan Kabupaten atau Kota di wilayahnya dalam mewujudkan KLA.

Tahun ini, Surabaya kembali meraih menghargaan KLA ketegori Utama yang artinya Surabaya sudah meraih KLA kategori Utama sebanyak keenam kali berturut-turut.

Wali Kora Eri Cahyadi pun menyebut bahwa Kota Surabaya hampir mendapatkan Kota Layak Anak (KLA) Predikat Paripurna. Namun sayangnya, poin yang dicapai Surabaya kurang 5 poin dinilai yang ditetapkan yakni 900-1000 poin.

Eri pun menyampaikan bahwa Surabaya mendapatkan nilai 895 poin yang merupakan nilai paling tertinggi se-Indonesia.  Padahal Kota Surabaya sedikit lagi mendapatkan lima poin tersebut untuk bisa mencapai 900-1000 poin untuk Predikat Paripurna.

"Penghargaan mau dikasih atau tidak, sejatinya pemerintah dan DPRD tidak memikirkan itu. Tapi bagaimana kita mengurangi kekerasan anak, tidak ada bully di sekolah," ungkap Eri, saat ditemui selalu.id, Senin (24/7/2023).

Terkait penilain KLA, Eri mengungkapkan bahwa kelayakan anak-anak yang bukan warga Surabaya saat berada di Surabaya juga menjadi penilaian Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) RI.

"Kemarin salah satu penilaiannya juga termasuk anak-anak bukan warga Surabaya. Kalau masalah penghargaan, saya sebenernya gak peduli penghargaan itu, saya bilang ke temen-teman pengharagaan apapun tidak menjadi dasar kita. Tapi Surabaya ini kota besar, sejak zaman saya kolaborasi dengan DPRD, BPJS kesehatan gratis, sekolah gratis, Tapi kemudian semua orang ingin masuk Surabaya," ujar Eri.

"Saya nyuwun tulung warga Surabaya untuk membantu Kota Surabaya ojok ngelbokno wong akeh nak Surabaya," tambahnya.

Di sisi lain, lebih lanjut Eri menyebut pihaknya bakal bertemu dengan Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Ditjen Dukcapil) terkait pengetatkan kebijakan kependudukan bagi warga non Surabaya.

Eri pun kembali menjelaskan bahwa di Surabaya banyak kosan rumah tangga yang juga menyediakan jasa titip KK dan KTP alamat untuk menjadi Warga Kota Surabaya.

"Banyak kos-kosaan makanya kita berangkat ke Dirjencapil untuk menunjukan satu Kartu Keluarga ada 40 orang. Saya Kamis ke Jakarta untuk koordinasi. Saya tidak ikhlas kalau orang Surabaya harus tersingkirkan," tegasnya.

Ia menambahkan, nantinya koordinasi tersebut adalah untuk penetapan kebijakan ke Dirjencapil untuk warga kos-kosan Surabaya dengan surat pernyataan bahwa pemilik alamat rumah harus turut membantu jika ada nama-nama di KK yang memerlukan intervensi bantuan dari Pemkot.

"Nah nanti saya mau menyampaikan bahwa pemilik alamat yang digunakan harus membuat surat pernyataan yang isinya, selama lima tahun turut memberikan bantuan kepada nama tertera di KK yang membutuhkan intervensi bantuan pendidikan, kesehatan dan lainnya," pungkasnya. (Ade/Adg)

Baca Juga: Menuju Kota Layak Anak, Pemkot Surabaya Gencarkan Transisi PAUD ke SD yang Menyenangkan

Editor : Ading