Rabu, 22 Mei 2024 03:05 WIB

Gempa Beruntun Magnitudo 4.4, Warga Bawean Sahur Penuh Gelisah

  • Reporter : Ade Resty
  • | Selasa, 26 Mar 2024 08:06 WIB
Foto: Warga Bawean di pengungsian

Foto: Warga Bawean di pengungsian

selalu.id - Guncangan gempa beruntun yang menimpa wilayah Kepulauan Bawean terus menghantui warga. Bahkan, getaran kembali terjadi hari ini, Selasa (26/3/2024), saat sedang melaksanakan sahur.

Informasi dihimpun selalu.id, melalui laporan BMKG kali ini gempa kembali tejadi dengan kekuatan 4.4 Magnitudo di perairan laut 123 km timur laur tubandengan kedalaman dangkal 6 kilo meter. Getaran dirasakan di kepulauan Bawean.

Baca Juga: Pemprov Jatim Salurkan Bantuan Bantuan Baja Ringan ke Pulau Bawean

Tim selalu.id yang tengah berada di Bawean turut merasakan langsung gempa saat sedang memantau kegiatan warga pengungsi melaksanakan sahur Ramadan. Usai sahur, warga yang kembali tidur di luar rumah tampak tidak tenang, lantaran secara tiba-tuba terbangun merasakan getaran guncangan gempa susulan kembali terjadi.

“Gempaaa (warga teriak) gempa, bangun, bangun, ayo nak bangun,” teriak warga yang tidur di luar teras rumah, Desa Suwari, Sangkapura, Bawean.

Sulihan (42) salah satu warga yang mengungsi dari desa sebelah atau dusun bangsal, Sangkapura, mengungkapkan sudah sering merasakan guncangan seperti yang barusan terjadi. Hal ini membuat mereka mengalami trauma bahkan tidak bisa tidur nyenyak.

Baca Juga: Begini Cerita Masrufah, Korban Gempa Bawean yang Trauma Masuk Rumah

“Kaya gini (gempa barusan terjadi), ini sering makanya saya trauma,” ungkap sedih Sulihan, saat ditemui.

Dia bersama keluarganya terpaksa mengungsi di salah satu rumah warga karena sangat cemas dan khawarir jika kembali di tempat tinggal mereka. Meski menumpang, Sulihan tidak berani tidur di dalam rumah dan lebih memilih membangun terpal atau tenda di teras rumah.

“Yang tinggal sini empat KK (kartu keluarga) dari desa lain, desa di sana desa dekat agung pindah kesini numpang, ini rumah orang. Kami tidur di luar
untuk mencari keamaan takut ada lagi. Kalau di luar kan langsung kita lari. Kalau kita di dalam tidur ada apa-apa (sesuatu terjai) terlambat takut rumahnya ambruj,” ungkapnya.

Hal yang sama dirasakan Nurlaila (42) mengaku bahwa gempa beruntun yang terjadi sejak Jumat, 22 Maret 2024 lalu, hingga saat ini sering terjadi bahkan setiap hari.

Baca Juga: Pulihkan Trauma, Polisi Berkostum Badut Hibur Anak-anak Bawean

“Ndak hanya tiap malam, ada siang sore malam ada terus. Kaya tadi (gempat susulan) ada tiap hari.

Nurlaila mengaku trauma merasak gempa yang sering terjadi dalam sehari puluhan kali terjadi. Warga sangat khawatir dan tidak bisa merasakan tiudr nyenyak. Setiap guncangan terjadi pun mereka selalu waspada, sampai saat ini mereka belum berani tidur di dalam rumah.

“Sering kadang satu jam 10 kali, Sabtu kemarin satu jam busa 19 kali. warga gak bisa tidur, kami trauma,” pungkasnya

Editor : Ading