Rabu, 19 Jun 2024 23:53 WIB

Survei Pilwali 2024, Elektabilitas Eri Cahyadi dan Ahmad Dhani bagai Bumi Langit

  • Reporter : Ade Resty
  • | Senin, 03 Jun 2024 12:48 WIB
Foto: Peneliti LSI Denny JA, Ari Astariadi

Foto: Peneliti LSI Denny JA, Ari Astariadi

selalu.id -Wali kota Surabaya petahana, Eri Cahyadi, masih memuncaki hasil survei mencapai 60 persen dalam elektabilitas pemilihan Pilwali 2024 pada November mendatang.

Berdasarkan hasil survei Pilkada Surabaya 2024 yang dirilis LSI Denny JA terdapat 10 nama kandidat lain yang masih dibawah angka 10 persen, jika dibandingkan Eri Cahyadi yang telah mengusai elektabilitas di Surabaya.

“Hingga periode survei, Eri Cahyadi masih mendapatkan tingkat keterpilihan atau elektabilitas tertinggi dibanding nama-nama lain yang beredar,” ujar Peneliti LSI Denny JA, Ari Astariadi, Senin (3/6/2024).

Ari menyampaikan dalam ada tiga nama yang menyandingkan Eri, Emil, dan Dhani. Kata dia, Eri masih mendapat tingkat elektabilitas tertinggi, masing-masing secara berurutan 55,6 persen, 9,5 persen, dan 3,3 persen.

Sedangkan untuk simulasi tiga nama Eri, Emil, dan Tom Liwafa; masing-masing mendapatkan tingkat elektabilitas 57,5 persen, 9,7 persen, dan 1,4 persen.

Adapun pada simulasi dua nama, yaitu Eri Cahyadi dan Emil Dardak, Eri mendapat 56,7 persen dan Emil 9,3 persen. Sedangkan simulasi Eri dan Dhani, elektabilitas Eri menembus 61,2 persen, sedangkan Dhani 4,7 persen; sisanya belum menentukan pilihan.

Ari Astariadi mengatakan, tingkat kepuasan publik terhadap Eri mencapai 75,6 persen. Adapun tingkat keberhasilan pemerintahan incumbent saat ini menurut masyarakat sebesar 83.5 persen.

Terkait calon wakil wali kota, lanjut Ari, petahana Armuji masih mendominasi dengan tingkat elektabilitas 43,3 persen pada pertanyaan terbuka. Adapun kandidat lain masih di bawah 10 persen.

Ari menambahkan, meski secara elektabilitas masih unggul, Eri Cahyadi tetap harus berhati-hati. Sebab, Pilkada masih akan digelar pada November 2024 alias enam bulan ke depan.

“Semua kandidat dalam waktu enam bulan ke depan harus terus bergerak di masyarakat, turun melakukan sosialisasi. Bagi kandidat yang untuk sementara unggul, tidak boleh berpuas diri. Bagi kandidat yang elektabilitasnya belum optimal atau tertinggal, masih ada waktu untuk meningkatkan keterpilihannya,” papar Ari.

Sekedar diketahui  LSI Denny JA menggelar survei di Surabaya pada pertengahan April 2024. Penarikan sampel menggunakan metode multistage random sampling, dengan jumlah sampel 1.200 orang, menggunakan teknik wawancara langsung. Survei tersebut memiliki toleransi kesalahan (margin of error-MoE) sekitar 2,9%

Baca Juga: Ganjar-Mahfud Unggul di Survei Roy Morgan, Airlangga Pribadi: Kawal Pelaksanaan Pemilu

Editor : Ading