• Loadingselalu.id
  • Loading

Minggu, 14 Apr 2024 22:20 WIB

Ini Sederet Kasus Bank Jatim yang Dituntut Segera Diselesaikan

Logo Bank Jatim

Logo Bank Jatim

selalu.id - Pengurus Wilayah Serikat Mahasiswa Muslimin Indonesia (PW SEMMI) Jawa Timur beberkan rentetan permasalahan ditubuh Bank Jatim saat menggelar aksi demonstrasi di Kantor Pusat Bank Jatim, Jalan Basuki Rahmat pada Kamis (9/3/2022).

Disebutkan banyaknya kasus yang belum terselesaikan diantaranya dugaan Korupsi, Kredit fiktif, dan skimming. Oleh mahasiswa Hal ini diindikasikan bahwa jajaran direksi dan komisaris Bank Jatim belum bekerja secara maksimal.

Baca Juga: Segini Konsumsi BBM di Momen Lebaran untuk Wilayah Jatimbalinus

Keterangan tertulis PW SEMMI menyebutkan, deretan kasus Bank Jatim yang kini disebut belum tuntas dan menyisakan oknum yang masih bebas berkeliaran keluar masuk Bank Jatim

"Adanya kasus penggelapan di Bank Jatim Cabang Pamekasan, dimana dalam kasus tersebut kepala Bank Jatim Unit Keppo ditetapkan sebagai tersangka, dalam kasus tersebut dikatakan bahwa sebanyak 7,7 Milyar uang nasabah amblas," keterangan tertulis SEMMI Jatim.

Kemudian, kasus kredit macet di Bank Jatim Cabang Kepanjen Malang. Dalam kasus tersebut diperkirakan kerugian yang dialami sebesar 170 Milyar. Kasus korupsi di Bank Jatim Cabang Mojokerto dengan total kerugian 1,5 Milyar.

Baca Juga: GM PLN Tinjau SPKLU Jawa Timur, Pastikan Beroperasi Maksimal saat Momen Mudik

Kasus korupsi kredit fiktif di Bank Jatim Cabang Sidoarjo dengan total kerugian sebesar 25,5 Milyar.

"Kredit fiktif tersebut dilakukan oleh seorang penjaga kantin dibantu oleh analis pembiayaan Bank Jatim Syariah Sidoarjo,"jelasnya.

Baca Juga: Open House Idul Fitri di Grahadi Dihadiri Ribuan Masyarakat Jawa Timur

Lalu, kasus korupsi Bank Jatim Cabang Jakarta, ditaksir kerugian yang dialami oleh negara sebasar 170 Milyar.

"Ditambah lagi adanya pengakuan nasabah/debitor soal bunga pinjaman yang tinggi dibandingkan pelaku perbankan lainnya, serta dugaan adanya permainan orang dalam beberapa kasus pinjaman yang mendahulukan kenalan/orang dekat," ungkapnya. (Ade/SL1)

Editor : Redaksi