• Loadingselalu.id
  • Loading

Minggu, 14 Apr 2024 21:18 WIB

Muncul Intervensi Jelang Kongres IKA Unair, Khofifah Diminta Mundur dari Pencalonan

unsur pimpinan sidang Kongres X IKA UA, Agoes Widiastono

unsur pimpinan sidang Kongres X IKA UA, Agoes Widiastono

Surabaya (selalu.id) - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa diminta mundur dari pencalonan Ketua Umum Ikatan Alumni Universitas Airlangga (IKA UA). Permintaan ini dilayangkan melalui surat oleh satu unsur pimpinan sidang Kongres X IKA UA, Agoes Widiastono dengan pertimbangan suasana kian memanas. 

Baca Juga: Wali Kota Eri Cahyadi Apresiasi Kegigihan Pelaku UMKM Jahit di Surabaya

Tak hanya meminta Khofifah mundur, sebagai bentuk tanggungjawab sekaligus menginginkan suasana pemilihan ketua alumni Universitas Airlangga tersebut tetap adem, Agus juga mengundurkan diri sebagai salah satu unsur pimpinan sidang Kongres X IKA UA yang akan digelar di Airlangga Convention Center, pada Sabtu (3/7/2021).

Agoes meminta Khofifah mundur, karena melihat situasi yang sudah tidak kondusif lantaran banyak intervensi. Terlebih sejak awal Khofifah sudah ditawari tapi menolak.

"Sejak awal jauh sebelum proses, kita sudah menawarkan ke ibu posisi tersebut. Cuma dua tiga kali dengan berbagai pihak, yang bersangkutan menolak, menolak, menolak," katanya saat dikonfirmasi, Jumat (2/7/2021) malam.

"Tapi last minute baru menerima, itu yang kita enggak habis pikir, kenapa? Tapi terus terang, kita melihat orang-orang yang mendorong ini oportunis, orang-orang yang tidak pernah aktif di Unair maupun IKA Unair. Justru kami kasihan dengan dorongan itu," sambungnya.

Apakah permintaan mundur tidak men-downgrade Khofifah? "Oh ndak. Terus terang, memang ada isu orang-orang Bu Khofifah mintanya tidak dilakukan voting tapi musyawarah mufakat, dan saya menegarai itu sudah terjadi," ucapnya.

"Maka lebih terhormat, sebelum pemilihan besok, mundurlah. Kebetulan saya diangkat sebagai salah satu pimpinan sidang, dan saya mengambil konsekuensi tidak main-main. Saya mundur dan besok tidak akan datang," tandas Agoes.

Selebihnya, papar Agoes, langkah yang dilakukan ini untuk memberi pelajaran, kalau sebagai alumni Unair jangan sampai mencla-mencle.

"Saya melihat rekan saya yang awal semangat mendukung calon tertentu, begitu ada intervensi langsung pindah. Itu kan enggak komitmen, situasi yang enggak kondusif karena ada intervensi," katanya.

Padahal, Agus berharap pemilihan IKA UA berlangsung santai, bahagia, dan riang gembira. 

"Tapi yang terjadi justru ada intervensi. Saya juga punya bukti ada calon yang sudah mengundurkan diri," katanya.

Langkah Agoes ini mendapat apresiasi dari Ketua Ksatria Airlangga -- salah satu elemen alumni Unair -- Teguh Prihandoko.

"Selain prihatin melihat kondisi proses pemilihan ketua umum IKA UA saat ini, saya menghormati dan mengapresiasi sikap Cak Agoes ini," kata Teguh.

Lulusan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Unair 1984 itu melihat, apa yang dilakukan Agoes semata untuk menyelamatkan Unair dan IKA Unair.

"Unair dan IKA Unair ibarat dua keping mata uang yang tak bisa dipisahkan. Maka saya melihat langkah Cak Agoes ini gentle. Inilah ksatria Airlangga yang sesungguhnya," tandasnya.

Editor : Redaksi